Escape To Bali Part I : Ga usah ke BALI ZOO DEH!

By Malia Siza - 5:08 PM


     Suatu hal yang tidak direncanakan lama memang seringnya terealisasi. Yah kayak perjalanan melarikan diri ke Bali kali ini. Sama sekali nggak di planning matang, yang penting berangkat. Beli tiketnya juga dadakan, pesen hotel dadakan dan buat jadwal place we should visitnya juga dadakan. Kaya tahu bulat, digoreng dadakan emang enak. Buuuuut......Minusnya, saya lupa buat plan harus makan dimana. Karena bagi saya, itu nggak begitu penting selama ada nasi padang. Next time kuliner mesti ada juga di itenerary sih. Biar lengkap dan lebih bervariasi.

     Seperti ke Bali Zoo ini yang nggak saya masukin di itenerary. Cuma, travel buddy saya pengen banget ke Bali Zoo, ya udah lah yuk cus. Fleksibel aja. Kita berangkat pagi-pagi dari tempat nginep di daerah Kuta sekitar jam 7 pagi. Beres sarapan di KFC yang letaknya beberapa langkah dari tempat nginep, pergilah kami pake motor yang kita sewa. Berbekal google maps, petualangan dimulai.

     Jujur, saya dan travel buddy, sebut aja Caca, sama sekali nggak hapal Bali. Di pikiran kita ya kalau nyasar tinggal tanya orang. Kalau nyasarnya kejauhan ya tinggal cari pos polisi, minta dianter pulang. Se simple itu pikiranku. Toh ada Sang Maha Kuasa ini, pasti ngasih jalan kalau kita tersesat. Nggak usah ribet idup tuh hehehe

     Perjalanan dari Kuta ke Gianyar kurang lebih satu jaman lah via jalan by pass Ngurah Rai. Alhamdulillah, dengan bantuan Om gugel, kita sampai dengan selamat di Bali Zoo. Ini saya kasih maps nya, sapa tau mau kesana juga.






     Di depan gerbang Bali Zoo, agak norak sih, saya ngerasa amaze aja. Atmosfirnya berasa ga di Indo, secara lirik kiri kanan, papasan, sama turis-turis Korea, Jepang sama bule. Kalau mamas mbak bule ngomong masih bisa ngerti pas nguping, lah pas orang Korea ama Jepang yang ngomong langsung roaming.
Saya dimana coba tebak ?

     Waktu beli tiket di Bali Zoo ini, kita mesti nunjukkin ktp dulu. Prosedurnya emang beda ama Zoo di Bandung, yang tinggal beli karcis gitu aja. Apa-apa mesti sesuai KTP pokoknya. Kalau turis-turis ini mesti sesuai passport.

      Biaya masuk sendiri untuk turis domestik dikenakan IDR 100.000/ person. Hanya dapet tiket plus cap di tangan pas di pintu masuk dan ga dapet welome drink. Emang nggak ada juga sih welcome drink hehe...


     Bali Zoo ini unik. Iyaaaaa, beneran unik. Strategy landscapenya cakep dan smart menurutku. Begitu masuk pintu, segerombolan rusa unyu-unyu bakal nyambut kedatangan kita. Secara psikologis, bagi orang yang awal masuk disambut seramai itu akan memberikan perasaan meletup-letup berbunga kayak pas lagi jatuh cinta. Bawaannya happy mulu. They open our trip with fascinating experience for the first. Bener-bener bisa buat kita jatuh cinta.

Ayo sini naak, makan sama ibuk. Abis makan disuntik ya....


     Melihat rusa-rusa yang ndusel-ndusel minta makan, secara nggak sadar buat kita jadi mau aja beliin makanan (wortel) yang dijual disana buat mamam rusanya. Saya perhatiin, mostly yang dateng kesana pasti beli tuh wortel yang harganya IDR 25.000 per keranjang. Marketing strategy yang ciamik ya.

Tebak gambar. Siapa aku? Clue nya berkaki dua dan suka main.

 
 Setelah dadah-dadah sama rusa-rusa yang keliatannya kelaperan mulu, kita mulai memasuki gerbang lain. Nah kalau mau main air, bisa belok ke Jungle Splash. Saya nggak tanya, masuknya bayar atau tiket terusan dari yang 100k itu karena lebih tertarik ngeliatin Stingray sama Python, Asian Otters sama Meerkat yang lagi lenjeh-lenjeh jemur manja.  
Yang ngerasa panas boleh nyebur sini. Yang panas hati lebih baik berwudhu.
Aku adalah Python. Apa kalian melihatku?

Otter beraksi, saking motahnya ga ada di foto.
Gali-gali terus Meerkat, siapa tau kamu menemukan jodohmu yang terkubur.

     Di ujung jalan mau ke tempat binatang lainnya, ada bli bli yang nawarin foto bareng burung, untuk bisa foto bareng burung, kita cukup tebus fotonya di Photo booth yang nggak jau dari situ.

Foto bareng burung kusudah pernah, foto bareng Bli yang belum pernah ;P

Sebelum berlanjut, saya ke toilet dulu. Sayang, waktu itu saya kesulitan air jadi ceboknya pake air minum. Apa disini ceboknya pake tisu ya?
Anggap aa WC sendiri :)

Wantilan Restaurant

Oh Tuhan, tolong lindungi aku dari buaya-buaya darat di muka bumi ini. Amin

     Saya tipe jumper traveler. Mengunjungi banyak tempat dengan waktu sesingkat-singkatnya. Gimana caranya, menikmati moment sekedip mata. Cukup bauin udaranya, nikmati ambience nya dengerin ceritanya lewat suara anginnya, percakapan orang lokalnya, suara airnya, suara daunnya, ombaknya, pasirnya, pohonnya, batunya, ah lebay hahaha.
Malu aku malu...pada semut merah yang berbaris di dinding menatapku curiga seakan penuh tanya sedang apa disana....

       Oh ya, kita hanya sempet liat harimau dikasih makan. Gemes deh sama kucing gede. Ya kalau ada di depannya tanpa terhalang tralis, jiper juga sih, takut dimakan.


Ada yang putih juga harimaunya

       Berikut beberapa jadwal feeding nya dan beberapa atraksi yang sayang kalau dilewatin. Karena nggak punya banyak waktu, sayang terlewatkannya pake banget. Nanti deh, kalau kesini lagi, luangin waktu seharian.
Bali Zoo Schedule www.bali-zoo.com

Kasuari


Ga di air atau di darat harus hati-hati sama makhluk ini~


Adegan 17 tahun ke atas kkkkkkk


       Ada bagian semacam kandang yang kita boleh masuk ke sana. Ternyata itu kandangnya burung, mouse deer sama lemur. Kita bisa kontak secara langsung dengan binatang ini. Disini hati-hati juga jangan sampai kena ee burung kayak bule sebelumnya :)

Ayok neng, aa anter. Mo kemanapun neng aa anter :P
Kalau ada yang sakit, bisa hubungi klinik ini :P

Buat anak-anak. Kumau naik ini, tapi travel buddy ku pasti nda mau :(

Rumahku bukan rumahku, tempat beli souvenir

      Puas jalan kaki dan nyapa-nyapa makhluk ciptaan Allah yang banyak dan unik bener, ada shuttle bus hilir mudik. Karena awam, kita cuma tengok kanan kiri sambil bertanya-tanya, tu bis mau kemana ya....naiknya bayar dimana. Untunglah ada peta yang dikasih sama mba kasir tadi pas beli tiket. Ternyata, Untuk  bisa liat Kampung Sumatra, kita harus naik safari bis yang ada di belakang wantilan restauran. Muter-muter kita nyari Wantilan Restaurant dan Alhamdulillah ga ditinggalin busnya. Cukup lah para lelaki yang pergi meninggalkan saya untuk bersama wanita lain, kamu bus, jangan tinggalin aku :P



Bule bule bule, berasa di negri orang

Bisa naik gajah-gajahan. Ga sempet foto banyak di Kampung Sumatra

      Kita nda sempet makan di Bali Zoo karena keburu kesorean nanti pulang ke Kutanya. Nggak mau ya kami mengalami hal yang agak gimana gitu kayak sehari lalu berasa di sesatin jalan pulang gara-gara magrib-magrib keluyuran. Hiks.

     Dan, perjalanan kita melarikan diri ke Bali Zoo berakhir sudah. Yakin nih kalo ke Bali nggak nyoba melarikan diri ke BALI ZOO? Kalau yang nggak suka binatang sih disarankan ga usah maksain datang. Karena dipaksa suka itu nggak enak :"(

Jadi, kapan giliran kamu liburan?

  • Share:

You Might Also Like

18 comments

  1. Mudah2an bisa ke sini kalo ke Bali nanti :)

    ReplyDelete
  2. Aku ga suka binatang, jadi pas ke Bali kalo diajak ke sini suka menolak hihiii. Lebih seneng ke sawah2, pantai yg ga terlalu rame lebih nyaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi wajib dicoba juga sih, ntar coba ke safari, jadi kitanya yang 'dikandangin' :))

      Delete
  3. Waah di kebun binatang ada kolam renangnya ruarr biasa. Hehe.. rada beda ya Teh suasananya karena banyak bule gitu.. hehe seru aja tapinya seneng yaa.. salam kenal ya, Teh 🙂

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa beda banget. Ada acara dinner malem sama binatang juga, pengen siih nyoba someday :D

      Delete
  4. Bali! Selalu merasa 'pulang ke rumah' setiao ke Bali. Salam untuk Meerkat dari Ibu Paus ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah, rumahnya dimana mana ya teh ahahaha

      Delete
  5. Termasuk mahal ya biaya masuknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, tapi worth it sih ehehe

      Delete
  6. Waktu itu pernah lihat ini di vlognya Jennifer Bachdim, nanti kalo ke Bali harus kesini hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih kamu penggemar teteh aku ya :P

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. huah 100ribu tiketnya mahil ya teh wkwkwk beda sama bonbin :D tapi emang oke sih ya teh seru sepertinya next ke Bali lagi bole de kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleee, sama sekalian pantengin tiket mura mura teh, masa ya ada yang 700 pp dari bandung, ak g dapet hiks

      Delete
  9. template baruuu. akhirnya bisa komen juga teeeeh *jogetjoget*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah, setelah ganti template baru bisa komen huhu

      Delete
  10. Hamoir liburan kemaren itu mau ke Bali. Hehe
    Kapan-kapan deh kalau ke Bali mampir ke Bali Zoo. TFS, Teh. 😊

    ReplyDelete