Itinerary Wisata Murah Ke Bangkok Thailand Part I

By Malia Azizah - 12:08 AM




      Liburan yang udah ditunggu-tunggu, akhirnya terwujuuuuuuud!. Seneng sih rasanya bisa ngewujudin apa yang selama ini cuma dimimpiin aja. Bangkok ini sebenernya udah ada di bucket list lama banget dan Alhamdulillah bisa terwujud dengan rajin nabung, hehehe. Kalau aku pribadi, sebisa mungkin selalu mewajibkan satu atau dua bucket list untuk travelling setiap tahun. Entah di dalam negeri atau keluar negeri. Yang penting, ada pengalaman baru yang bisa dikenang setiap tahunnya. Kalau kalian gimana?
           
          Nggak perlu jauh-jauh dulu deh ke Eropa, dimulai dari negara-negara ASEAN aja dulu yang bebas visa. Salah satunya Bangkok. Nah, Ibu kota Thailand ini memang hits banget dijadiin tempat liburan, apalagi orang Indonesia, banyak banget yang ke Bangkok. Jadi pas aku main ke Bangkok, sering banget nemuin orang Indonesia yang sama-sama melancong juga ke negeri gajah putih ini. Selain itu, biaya hidup di Bangkok juga nggak beda jauh sama di Indonesia. Jadi nggak tekor-tekor banget kalo liburan disini.

          Sebelum pergi liburan, biasanya aku buat itinerary dulu. Rencana mau kemana aja dan yang  paling penting, bakal ngabisin budget berapa 😆. Setelah banyak banget searching, ampe pala pusing, akhirnya paririmbon selama di Bangkok ini rampung juga.



1. SAMPAI DI THAILAND

            Penerbangan dari Jakarta-Bangkok cuma menghabiskan waktu kurang lebih sekitar 3 jam 20 menitan. Untuk proses check in di Jakarta kayak biasa sih. Begitu pun di Bangkok. Begitu pesawat mendarat di Bangkok tepatnya airport Internasional Don Mueang, jangan kaget kalo ngantri imigrasi di airport ini panjang banget. Aku aja ngabisin waktu sekitar satu jam lebih cuma untuk antri imigrasi aja.

           Eh iya, sekalian deh mau sharing, kalau kamu pergi ke luar negeri, plis bangeeeet, jaga atitude ya. Apalagi seputar antri mengantri. Waktu aku ngantri di imigrasi ini, ada dua ibu-ibu yang nyerobot antrian. Dia ngatrinya agak jauh dari antrianku di depan. Semua orang yang antri otomatis dong pada ngeliatin, cuma bule-bule dan orang asing lainnya nggak ada yang negur sampai akhirnya ada orang Indonesia yang langsung negur begitu tau beliau (duo ibu-ibu) itu ternyata orang Indonesia. Setelah ditegur, yang buat aku malunya, dua ibu-ibu itu cuek aja pura-pura nggak denger meski orang-orang di belakangnya (perempuan yang negur dan beberapa orang Indonesia di belakangnya) nyepet-nyepet gitu.

         Harusnya ketika kita lagi ada di tempat orang, dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Nggak dibenarkan juga sih nyerobot antrian di negeri sendiri juga, apalagi di negara orang yang mana suka berimbas sama image kita "Oooh, Indonesia yang suka nyerobot antrian itu ya, oh Indonesia yang suka buang sampah sembarangan itu ya, oh Indonesia yang nyebabin kereta shinkansen telat gara-gara pada foto itu ya...." 😓
       
         Intinya, bikinlah kesan bahwa Indonesia tuh nggak kayak gitu. Buat kesan yang baik untuk Indonesia karena ketika kita waktu lagi ada di negeri orang secara nggak langsung kita lagi mempromosikan tempat asal kita.

           Sesampainya kita di Thailand, jangan buru-buru nyalain kuota ya. Kamu bisa pakai akses wifi gratis kok selama di bandara sampai kamu nanti ganti kartu sim di gera-gerai bandara. Biasanya deket pintu masuk/keluar gedung bandara. Aku beli simnya di klook. Nanti mereka yang akan bantuu pasang. Pokoknya kamu cuma tinggal pake. Jangan lupa bawa tiket/vouchernya ya. Jadi kamu tunjukin nanti ke petugasnya. Kenapa di print? Biar nggak ribet aja kalau-kalau baterai kamu habis, etc.

Klook
        Karena nyampe di bandara malem, kita nggak memutuskan kemana-mana alias langsung ke hotel pakai Grab. Aku sama dua temenku milih hotel Cacha di jalan Phetchaburi. Lokasinya tuh di pesimpangan banget, nggak ada akses mobil masuk lobby, jadi kalau mau pesen grab, kamu harus jalan dulu ke pom bensin yang nggak jauh dari Cacha Hotel buat naik dan turun Grab. Fyi, di hotel Cacha ini kalau misal kamu dateng bertiga, maka satu orang lagi bakal kena charge seharga satu kamar/malem 😂. Kita sempet shock sih karena selama ini kalau nginep di hotel, orang ketiganya paling kena charge extra bed aja, nggak dihargai satu kamar per orangnya. Sampai kita nanya dua kali, kita cuma minta tambahan extra bed aja, nggak tambahan kamar, dan memang peraturan di hotel Cacha ternyata demikian. Jadi ya mau gimana lagi. Pelajaran, lain kali aku harus tanya detail sebelum bayar hotelnya mengenai penambahan orang 👌. Haaaa, jadi hari yang melelahkan saat itu 😂.


           Udah mesti bayar extra bed seharga kamar tambahan/malem terus kita nggak dapet breakfast (emang pilih yang nggak include breakfast sih). Kata temenku yang udah nginep disana duluan yang sepaket sama breakfast, anaknya yang umur 2 tahun, wajib bayar sebesar orang dewasa. Kalau di Indo kan biasanya anak-anak free aja kalo breakfast.
              
             Oke, mulai aja ya perjalanan seharian kita selama di Bangkok ini. 

1. Wat Arun

             Thailand dikenal sama banyaknya pagoda, mengingat mayoritas penduduk thailand beragama Budha, nggak heran kalau candi ada dimana-mana. Salah satu tempat favorit turis yang datang ke bangkok ini adalah mengunjungi Wat Arun.
              Wat Arun sendiri merupakan candi Budha yang punya nama lengkap Wat Arunratchawararam Ratchaworamahavihara. Nama Wat Arun ini diambil dari nama Aruna, Dewa Matahari. Nah, ide nama kuil ini dari Raja Thailand, Raja Taksin sekitar tahun 1768. Sejarahnya, beliau sampai di kuil ini waktu fajar datang setelah berperang dengan kerjaan Burma. Jadi aja namanya Kuil Fajar atau Wat Arun.

              Tiketnya sendiri perorang dikenai 50 Bath/ orang atau sekitar IDR 23.000 an. Murah kan ya?. Kalau mau main kesini, disaranin pakai topi, pakai sunblock yang banyak, juga pakai kaca mata item. Karena cuacanya super duper panas. Apalagi kalau kamu dateng kesini sekitar jam 11 an atau jam 12 an pas matahari lagi tinggi-tingginya. 


Open Hour    : 09.00 - 16.30 Waktu Bangkok
Website         : www.watarun1.com
Transportasi : Dari hotelmu, naik BTS ke Saphan Taksin. Nah dari Saphan Taksin ini, kamu tinggal jalan ke dermaga dan bisa naik Chao Phraya Express perahu N8 dari Central Pier ke Tha Tien Pier. Harga tiket sekitar 30 Bath (IDR 13.500) . Nah dari Tha Tien Pier ini, kamu naik ferry lagi ke tempat wat Arun. Tiketnya sekitar 4 Bath (IDR 2.000 - 3.000).
Peta Wat Arun :


2. Wat Pho

              Destinasi kedua yang kita pilih yakni Wat Pho. Sebenernya, waktu naik ferry dari Central Pier, kita turun di Wat Pho dulu baru nyebrang lagi ke Wat Arun. Kita lebih pilih rute Wat Arun dulu dan baru ke Wat Pho karena di Wat Pho lebih banyak tempat yang bisa kita kunjungi dibanding Wat Arun.
                 Dari Wat Arun, kamu tinggal nyebrang lagi ferry yang mau ke Wat Pho dengan harga tiket sekitar 4 Bath (IDR 2.000 - 3.000) aja.

            Sampai di Wat Pho, kamu bisa beli tiket dulu. Nah nanti tiketnya bisa dituker sama air minum. Lumayan, haus banget loh ngelilingin Wat Arun. Padahal kita cuma foto-foto doang di Wat Arun.

                 
              Di Wat Pho ini, harga tiketnya emang lebih mahal dari Wat Arun. Mungkin karena areanya juga lebih luas dari Wat Arun. Selain itu kamu juga tiketnya udah termasuk minum gratis. Harga tiketnya sendiri sekitar 200 Bath ( IDR 89.000). Banyak yang bisa kamu jelajah di Wat Pho. Perlu diingat, kalau mau masuk Wat Pho ini, kamu wajib pakai pakaian sopan ya. Kalau pakai pakaian terbuka, pihak Wat Pho menyediakan selendang untuk kamu pakai.

               Ada apa aja sih di Wat Pho?

Museum
Tempat Ibadah
Sleeping Budha


Candi-candi lainnya
Tempat Isi Ulang Air Minum Gratis

                Wat Phra Chettuphon Wimon Mangkhlaram Ratchaworamahawihan atau dikenal Wat Pho. Wat Pho ini sumpah luas banget. Kita aja sampaii pusing lah nyari jalan keluar. Yang harus kamu tahu, nggak semua orang Bangkok bisa bahasa Inggris. Kita kesulitan nyari tempat keluar waktu nanya sama orang lokal. Jadi, siap-siap google translate ya 😆

Open Hour      : 08.00 - 18.30 Waktu Bangkok
Website           : www.watpho.com
Transportasi    : BTS Shapan Taksin, naik ferry N8. Turun di Wat Pho.
Peta Wat Pho  :



3. Tom Yum Kung

               Dari Wat Pho, kita kelaparan dan memutuskan nyari Tom Yum Kung. Sebenernya ini diluar rencana sih. Kita naik grab dari Wat Pho ke restoran yang terkenal sama Tom Yum Kung nya. Ke Thailand nggak sah kayaknya kalo nggak nyobain masakan khasnya Tom Yum sama Thai Tea 😋

Nama Resto Tom Yum Kung





Khasnya, ada daun ketumbar di Tom Yum nya



Nama Resto     : Tom Yum Kung
Open Hour      : 11.00 - 02.00
Alamat             : 9 Khaosan Rd, Taladyod Phra Nakhon, Bangkok 10200, Thailand
Peta                  :




                    Sambil nunggu pesanan dateng, aku nyari dulu tempat untuk solat. Ada masjid yang lumayan lah agak jauh dari resto ini. Nama Masjidnya, masjid Chakrabongse. Kamu tinggal cari aja di google maps.
Masjid Chakrabongse
Masuk gang gitu jalan ke masjidnya


Peta Masjid Chakrabongse :



4. Massage Khaosan Road

                    Udah kenyang dan beres solat, kita lanjut lagi yuk buat nyantai. Jadi di Khaosan Road ini banyak banget street food, resto dan toko. Kalau di Indonesia mirip Malioboro atau kalau di Bali mirip di Kuta kali ya. Minus pantai ya. Banyak banget bule disini.


Sambil jalan-jalan liat street foodnya, akhirnya kita mutusin buat nyobain Thai Massage. Harganya bisa dibilang standar lah. Sekitar 150 Bath (IDR 67.000) per setangh ajam atau 250 Bath (IDR 111.000) per jamnya.

Di Thai Massage kamu nggak perlu buka baju
Habis Massage, dikasih air jahe sama kue nastar


5. Asiatique, Cabaret Show

                   Makan udah, solat udah, massage udah. Itinerary terakhir hari ini kita tutup ke Asiatique buat nonton kabaret. Sebenernya ada dua pilihan untuk nonton kabaret ini. Calypso Cabaret sama Golden Dome Cabaret. Kita milih di Asiatique yakni Calypso Kabaret karena sekalian pengen main ke mall dipinggir sungai. Dari Khaosan Road ke Asiatique kita naik grab aja biar cepet.



Street Food di Asiatique
                 Aku saranin, beli dulu tiket Calypsonya di Indonesia. Waktu itu aku beli di tokopedia. Mayan dapet harga yang tentunya lebih murah dibanding beli on the spot. Waktu itu aku beli sekitar IDR 198.000 untuk dewasa. Tiket ini udah termasuk minum. Pilihannya ada cola atau beer. Nonton Calypso ini menurutku bukan tontonan untuk anak-anak under 17 tahun.

Ini transgendernya cantik 

Semua pemain disini transgender

Open Hour            : 16.00 - 00.00 Waktu Bangkok
Alamat Asiatique2194 Charoen Krung Rd, Wat Phraya Krai, Bang Kho Laem, Bangkok 
Peta Asiatique      :



Panjang nggak ceritanya? Karena terlalu panjang, aku bikin beberapa part ya. Rangkuman seluruh perjalanannya berikut budgetnya di episode terakhir ya. Untuk sekarang, selesai deh perjalanan seharianku di Bangkok. Happy HOLIYEAY!





  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. makasih infonya , anakku mau ke sana bulan april

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama kak, semoga artikelnya membantu :)

      Delete

Please share and comment with positive way.