Itinerary dan Budget Wisata Murah Ke Penang Malaysia (1,5 Juta) 3D2N

By Malia Azizah - 9:22 AM




       Denger kata Penang ingetnya antara pengobatan atau  street art nya. Awalnya nggak kepikiran bakal traveling ke Penang, berhubung ada salah satu temen yang ajak, ya udah akhirnya kita memutuskan ke Penang.

      Biasanya kalian kalau beli tiket traveling, tanggalnya ngikutin tiket murah atau nentuin tanggal dulu baru cari tiketnya? Kalau aku prefer nentuin tanggal dulu baru cari tiket. Tapi, kalau dapet tiket free seat sih ya ngikutin tanggalnya lah pastinya 😂.

       Nah, kita dapet pesawat PP dari Jakarta-Penang-Jakarta total IDR 600.000. Berangkat kita pakai Citilink diharga IDR 348.000 dan pulangnya pakai Air Asia diharga IDR 252.000. Waktu pakai Citilink di harga segitu, kita dapet makan sedangkan Air Asia nggak. Sesuai lah ya sama harga.

Sarapan a la Citilink
       Jelasin dikit tentang Penang deh ya biar ada gambaran. Penang itu merupakan salah satu kota bagian dari Malaysia yang terletak di bagian barat semenanjung Malaysia. Kota yang kita singgahi itu George Town, nggak heran kalau rata-rata penduduk pribumi sini adalah keturunan etnis China dimana bahasa yang digunakan yakni  Bahasa Hokien. Sedikit yang bisa bahasa melayu. Bahasa Inggris bisa jadi salah satu penyambung komunikasi sih so far. Berikut aku kasih beberapa gambaran kondisi bandara Penang. Untuk internet sendiri, kita pake JavaMifi yang disewa di Bandara Soeta. Tapi kamu bisa juga kok beli sim card lokal di bandara Penang untuk keperluan internet.

Kondisi indoor bandara Penang

Mushola Bandara 
Kondisi Toilet di Bandara

ATM & Money Changer
Beli SIM CARD lokal
Kondisi luar bandara
    Suasana kotanya sendiri menurutku unik. Kaya berada di jaman 1980an. Mungkin karena arsitektur bangunan dan atmosfir yang dipertahanin sejarahnya. Jadi nggak heran kalau masih banyak gedung-gedung tua. Kurang lebih kaya Kota Tua Jakarta. Lucunya lagi, kita bakal banyak banget nemuin sepeda motor bebek dimana-mana.

     Mungkin karena letaknya di kepulauan, sumpah suhu Penang panas banget melebihi Jakarta. Mana panasnya buat gatel kepala saking banyak keringetnya. Disaranin, bawa payung dan kacamata hitam. Bawa baju yang menyerap keringat dan dingin dan jangan lupa bawa tumblr isi air. Karena kalian akan sering kehausan. Saran lagi, bawa obat-obatan juga karena belum tentu obat disana cocok atau kita nggak tau juga kan.

       Untuk penginapan sendiri yang cariin temenku. Kita nginep di Dou Houz Guest House dengan harga 2 Malam IDR 863.113. Reviewnya menyusul ya. Karena kita berempat, jadi dibagi empat. Satu orangnya dikenakan charge IDR 216.000 (dibulatkan) untuk 3 hari dua malem. Murah kan?
Dou Houz Guest House
     Pertama kali nyampe hotel, ada satu gerobak di sebrang hotel yang jadi perhatian kita. Kalau kamu main ke Penang, wajib coba jajanan street foodnya ya.


Ini kopinya bisa sampe sore saking gedenya 😆

         Ke Penang ini kita sama sekali nggak buat Itinerary. Jadi sistemnya terserah aja..... Oh My God  😂 . Berangkat dari itinerary terserah itulah, berikut kira-kira perjalanannya. 
       

DAY 1


      Jadwal penerbangan dari Jakarta - Penang dengan Citilink ada dua jadwal. Jam 05.25 dan jam 09.55. Kita ambil yang jam 09.55. Penerbangan sendiri butuh waktu sekitar 2 jam menuju Penang yang artinya kita sampai di Penang jam 13.25. Berhubung masih siang, begitu sampai di hotel dari Bandara, kita langsung ngetrip.

1. Chew Jetty



       Lupa siapa yang kasih ide kesini. Kita beneran bingung mau kemana dan akhirnya pilih lokasi ini buat awal pengenalan kita di Penang. Oh iya, kita ngabisin banyak waktunya di George Town (KOMTAR) . Salah satu daerah bersejarah di Penang.


      Chew Jetty ini merupakan semacam kampung nelayan yang sudah dinobatkan UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia. Dulunya, kampung nelayan ini merupakan tempat pelarian/ tempat ngungsi orang Tiongkok pada perang abad ke-18. Tapi sekarang, selain kamu bisa lihat-lihat kehidupan para nelayan, kamu juga bisa lihat atau berdoa di kuil-kuil juga bisa beli souvenir. Karena sekarang kampung nelayan ini udah jadi salah satu tempat wisata. Nah, kalau mau beli oleh-oleh, mending disini aja. Lebih murah daripada di Penang Street Art.

Oleh-oleh Murah
         Di Chew Jetty, selain beli baju, aksesoris, gantungan kunci, kamu juga bisa beli kopi bahkan milo yang harganya lebih murah disni dibanding tempat lain.

2. Benteng Cornwallis


         Nggak tau mau kemana lagi, akhirnya salah satu dari kita ada yang mengusulkan ke Cornwallis. Untuk bisa kesana, kita memutuskan naik Grab dari Chew Jetty ke  Queen Victoria Memorial Clock Tower. Dari situ, kita jalan kaki menyusuri jalanan.
Queen Victoria Memorial Clock Tower/Jubilee Clock Tower
Nggak jauh dari Menara jam tersebut, kita udah bisa melihat benteng Cornwallis. Cornwallis sendiri merupakan benteng yang dibangun oleh John Company. Benteng ini merupakan benteng terbesar di Malaysia yang masih berdiri hingga kini dan sepanjang sejarahnya, benteng ini nggak pernah terlibat dalam pertempuran manapun.


Tiket masuk :

Warga Lokal : Dewasa 10RM, Anak-anak 5RM
 Turis             : Dewasa 20RM, Anaka-anak 10RM
Open Hour    :  09.00 Am - 22.00 Pm                     

Kita nggak masuk ke benteng hehehe, cuma foto dari luar aja. Ada satu street food lagi yang menarik minat kita di sebrang benteng ini. Akhirnya kita malah jajan.



Sambil jajan dan jalan-jalan sekitar benteng, kita juga liat pelabuhan kapal pesiar dan diem disana sebentar. Cuma mandangin kapal pesiarnya doang sambil menikmati sepoi angin laut.


3. Penang City Hall

            Kita terus jalan nih dari benteng sampai ke Penang City Hall. Di Penang City Hall ini banyak banget ruang public. Jadi kamu bakal nemuin banyak banget keluarga yang bareng anak-anaknya menghabiskan waktu disini. Mulai dari playground, ngasih makan burung merpati, sampai liat beberapa rumput yang dibentuk kayak binatang. Banyak juga yang lesehan duduk-duduk di rumput sambil main balon.










          Kita main di Penang City Hall sampai jam 18.30. Masih terang loh jam segitu di Penang. Sebelum pulang, makan dulu di Subway. Makan siang ceritanya 😅
        Abis makan, pulang ke hotel lanjut main keluar sebentar liat kondisi malem dan baru lanjut makan malem karena laper dan nyari street food. Nyari kesana kemari nggak nemu makanan halal dan banyaknya oriental food. 
Street Food
Udah malem juga, sekitar jam 21.00, akhirnya kita mutusin makan di restoran India yang ada label halal. Makan mie goreng dan martabak kari akhirnya.


Jalan pulang, ketemu BumbleBee :)
Abis makan, langsung pulang lagi ke hotel, mau tidur. Siap-siap buat besok. Mau kemana ya besok?

DAY 2

1. Penang Street Art

         

           Nggak ke Penang namanya kalau nggak ngunjungin tempat satu ini. Salah satu alasan orang-orang mengunjungi Penang adalah berkunjung ke Penang Street Art. Foto-foto di Penang street art ini biasanya jadi gambar post card atau gambar di baju oleh-oleh khas Penang. Hanya dengan melihat gambar-gambarnya aja, pasti langsung dikenali kalau itu di Penang. Kalau mau beli oleh-oleh, disarankan nggak disini ya, karena termasuk kawasan wisata, wajar kalau harganya juga agak pricey.




       Selain foto-foto di tempat berkesan di street art ini, kamu juga bisa sambil wisata kuliner. Banyak toko ice cream dan beberapa jajanan street food disini.
       Di street art ini ada satu toko oleh-oleh yang nyediain jasa buat ngirim kartu pos dari Penang ke Indonesia. Kita cukup beli kartu posnya sama ongkos kirim. Di kartu pos cantumin sendiri alamatnya ya. Aku ngirim buat diri sendiri aja, abis bingung mau kirim buat siapa. Temen-temenku pada ngirim buat temen mereka. Tempat jualnya nggak boleh difoto, jadi aku nggak punya fotonya.

Street Food

        Bagi yang muslim, jangan khawatir nyari tempat solat. Ada beberapa masjid yang bisa kamu temui. Di daerah street art juga ada masjid. Tinggal cari aja di google map.

2. China House Cafe

          Cafe ini merupakan salah satu cafe yang terkenal di Penang. Kayaknya hampir semua orang yang wisata ke Penang nyempetin makan di cafe ini. Cafe ini jadi cafe terpanjang di Penang. Beneran panjang loh 😂. Masuk cafenya kayak masuk labirin gitu. Bentuknya manjang sampai kayak nyatuin dua jalan gitu. Saking penuhnya, kita mesti waiting list buat dapet meja. Selama nunggu kursi, kita bisa liat-liat karya seni di lantai 2.

Lukisan dan karya seni

            Setelah dapet meja pun, sambil nunggu makanan, kita dikasih kertas gambar yang gede dan crayon. Jadi bisa gambar-gambar dulu sambil nunggu. Kalau udah selesai gambar, kita bisa majang gambarnya di dinding yang disediakan. Lumayan lama nunggu makannya. Nggak heran dikasih alat gambar biar nggak bosen. Menu makanannya mulai dari western sampai lokal. Harganya kurang lebih sama kayak cafe-cafe di Jakarta dan Bandung. Minuman mulai dari IDR 40.000 an dan makanan mulai dari IDR 50.000 an. Belum termasuk ppn.
Salah satu sudut China House Cafe

Cake

Dessert

Gambar kelinciku :)
          Selama di Penang, kita banyak banget jalan kaki. Sengaja juga sih. Biar lebih explore aja dan jadinya nemu-nemu pemandangan lain. 
Seh Tek Thong Cean Kongsi

Rental sepeda. Nggak nanya-nanya juga, masih bingung cara rentalnya dan waktu itu nggak ada yang jaga :(

3. Diamond &Platinum Mall

              Nggak tau juga sih, ngapain masuk mall ini, wkwkwkwk. Cuma mau tau aja daleman mall disini gimana sambil mau ngadem. Ya, sama aja. Fyi, suhu di Penang tuh panas banget. sekitar 32 derajat lah. Buat keringetan terus sampe kepala gatel ya Allah. Tiap hari keramas selama disana. Minum banyakpun, nggak pipis-pipis karena keringetan terus. Dari mall ini, kita lanjut ke Gurney Plaza. 


4. Gurney Plaza

          Kalau mau beli sepatu, kamu bisa beli di Gurney Plaza. Onitsuka Tiger disini harganya lebih murah daripada di Indo. Oh iya, kalau kamu pergi ke Penang saat weekend, banyak toko pinggir jalan yang tutup. Dan keadaan kotanya berasa sepi banget. Ternyata, kalau weekend, orang-orang pada kumpul di mall 😅 . Pantes aja, ketika keliling kota apalagi tempat wisata kayak Street Art, kamu jarang nemuin orang lokal, banyaknya wisatawan. Ternyata, kalau nyari orang lokal, mainlah ke mall 😂

5. Penang Avatar Secret Garden

          Masuk sini nggak dikenain tiket masuk apapun. Daerahnya juga sebelah pantai. Jadi kalau sore, lumayan bisa liat suasana pantai. Waktu itu kita sampainya magrib kesana, memang sengaja juga sih. Karena emang mau liat kondisi malamnya yang nampilin secret garden mirip di film avatar.
Penjual mainan

Tangga menuju pohon "Jiwa" di Avatar

Tanamannya dikasih lampu

Nah ini pohon jiwanya :)

6. Gurney Plaza Street Food

        Habis liat Secret Garden, kita balik lagi pakai Grab buat nyari makan malam di Gurney Plaza Street Food. Letaknya belakang mall Gurney Plaza. Jujur, meskipun di Malaysia, agak susah juga nyari yang halal. Karena banyaknya keturunan Tiongkok, jadi masakan halal paling kita beli kalau penjualnya India atau Melayu. Nah, di street food ini, di sudut ada satu kawasan khusus yang jual masakan halal semua. Orang disana bakal dengan senang hati ngasih tahu mana yang halal dan nggak. 


Laksa

DAY 3

        Hari ke 3 sih kita persiapan pulang ke Jakarta. Jadi di Penang cuma sempet balik ke Street Art lagi karena temen ada yang mau dibeli disana, abis itu balik ke hotel dan langsung deh ke Bandara.

Berikut aku bagiin Itinerary selama di Penang beserta budgetnya. Siapa tau kamu main ke Penang someday dalam waktu dekat. 


P.S : Untuk biaya makan udah termasuk oleh-oleh. Makan di Penang harganya terjangkau kok wisata kuliner street food disana. Mulai dari IDR 10.000 udah bisa jajan.


Semoga bermanfaat ya infonya.  Next, aku bakal share itinerary dan budget ke Thailand. Happy holiday all!



  • Share:

You Might Also Like

0 comments

Please share and comment with positive way.